-->

Pages

Sunday, July 3, 2011

Nata Rumah

Ceritanya lagi suka sama hal-hal yang berhubungan dengan nata-nata rumah nih. Gara-garanya sering pergi dines luar kota dan nginep di hotel. Interior hotel itu kan bagus-bagus banget tuh (lha iya lah wong namanya hotel :D) secara dirancang sama desainer, yang tiap posisi dan warnanya bener-bener dipikirin, jadi racun deh, mengendap di kepala sampai berhari-hari, kaya iklan obat nyamuk :D.

Eh, tapi beneran loh, keingetan terus kalo habis ngeliat penataan interior yang chic banget. Mulai dari rug, sprei linen, wallpaper, lighting, sampe meubelairnya.. tapi yang paling sering bikin ngiler sih wallpaper, secara saya ndak punya gituan di rumah :D. Motifnya wallpaper itu loh yang nggak bisa ditiru sama cat dinding. Semangat mupeng yang berakhir dengan mundur teratur setelah tahu bahwa wallpaper itu harganya 250rebu buat ukuran 4x4, baru satu sisi tembok doang, berarti kalo seruangan (4 sisi tembok) sejuta dong? Walah.. bisa berakhir seluruh uang gaji buat masang wallpaper rumah, masih kurang pulak :D


Trus lagi nih, yang bikin saya akhirnya ngerti kenapa desainer interior itu jasanya mahal, pilihan warnanya itu lho, yang oleh kita nggak kepikir sama sekali kalo dijejerin bakal bagus, eh begitu dia yang ngejejerin, oke aja tuh. Contohnya, saya nggak bakal punya ide bikin kamar mandi pake warna oren terang benderang dan ijo muda terang juga. Mikir nubrukin dua warna itu aja udah absurd deh kayanya. Ini apalagi kepikir buat kamar mandi. Rata-rata kamar mandi tu kan ya warnanya netral atau warna-warna lembut. Eh..tapi dasar orang seni, cakep banget tuh hasilnya ditubrukin di keramik tembok kamar mandi. Sampe saya bengong 5 menit dan rahang hampir lepas (lebay si) waktu buka pintu kamar mandi buat pertama kalinya. Yeah, in a sarcastic way (because I know I can’t afford it), I know why they were paid sooo expensive.


Nah, ke-demen-nan sama ide nata-nata rumah itu berakibat kecenderungan browsang-browsing akhir-akhir ini jadi sekitar itu-itu juga. Dan soal ide nata rumah, siapa sih yang bisa nyaingin IKEA? Liat aja ni room ideas untuk bedroomnya, sukses bikin rahang saya sekali lagi mau coplok. Naruh pot di rak berjejer ke atas, persis di samping kasur gitu, mana kepikir. Terlepas dari gimana melihara taneman di dalem kamar yang nampaknya ribet, tapi idenya tuh ngga lazim dan hasilnya bagus banget.


Picture taken from http://www.ikea.com/sg/en/catalog/categories/departments/bedroom/tools/bedroom_rooms_ideas
 
 
Lha terus dari hasil browsang-browsing itu saya dapat apa? Dapat ilmu. Ilmu desain interior, hehe.. Jadi udah nyimpen cita-cita ni di kepala, besok rumah mau diapain aja, digimanain biar makin nyaman, minimal agak-agak nyerempet perhotelan lah. :D Tapi tentyuu sodara-sodaraa..dengan catatan dananya udah ada. Sekarang sih masih dalam tahap memperdalam ilmu dan menggalang dana. Lho, cita-cita kan boleeeh.... :D