-->

Pages

Sunday, November 3, 2013

Diari Wiken : Happy Long Belated Weekend

Postingan ini sebenernya sudah nyangkut di draft selama lebih dari dua minggu. :D Tapi karena gak selesai-selesai sehubungan dengan padatnya jadwal virtual life dan real life :D Jadi baru sempet dipublish sekarang. Yah, udah susah-susah ditulis, sayang kan kalau nggak dipublish, hehe.

Akhirnya, datanglah loooong wiken yang ditunggu-tunggu. Plus-plus sih, plus sehari di depan dan sehari di belakang. Yang sehari di depan, ijin karena mudik. Yang sehari di belakang, ijin karena sakit. :D

Yaa.. sebenernya sudah agak-agak jauuh lewat sih long wiken-nya :D, tapi karena kemarin-kemarin lom sempet, gak papalah ya, rada telat yang penting tetep eksis.

So, beginilah kiranya kronologis long wiken ceria yang telah jauh berlalu itu :

Jumat

Jadi Jumatnya, saya ijin sehari karena mau mudik ke Tasikmalaya, ke rumah papah dan mamah. Soalnya ada adek sepupunya Ayah mau nikah hari Sabtu-nya. Secara Tasikmalaya itu ngga dekat, dan akadnya direncanain pagi, supaya ngga gedubrak-gedubruk kita pilih pulang sehari lebih awal. Berdua aja, hohoho. Iya, Najwa ngga diajak, soalnya cuma semalam di Tasik dan habis acara nikahan kita mau langsung pulang. Kalau Najwa ngikut, kasian ntar kecapean. Jadi Najwa ditinggal di Bogor sama Eyang Uti, sementara bapak-emaknya honeymoon. :D

Jumat siang pun kita mudik. Naik bis ajalah, biar ngirit dan ngga kecapean, karena kalau di bis kan bisa molor sepanjang jalan. :D Sampai di terminal buru-buru naik, jadi nggak sempat beli perbekalan. Cuma sempat beli teh botol aja, mikirnya ah nanti toh berhenti juga di tempat istirahat kan, bisa beli makan di sana.

Karena belom makan siang, jadi lumayan kelaparan di jalan, apalagi gak bawa perbekalan. Waktu akhirnya bis berhenti di rumah makan tempat peristirahatan, jingkrak-jingkrak deh di hati, udah kebayang aja nasi anget ayam goreng. :D Nungguin ayah sholat dulu, barulah kita ngacir masuk ke rumah makannya. Begitu masuk, ngelihat model prasmanan, lauk dijejer-jejer dan nggak ditutupin, dan banyak lalatnya. :( :( Mundur teratur deh. Iya sih, ngerti namanya juga di jalan, ga boleh rewel ini itu soal makan, tapi kalau udah banyak lalat gitu....jadi gimana ya, mau makannya nggak tega juga. Akhirnya batal deh kita beli makan. Jadinya beli crackers aja sama minum. Lumayan, sebungkus crackers ngeganjel perut sampai Tasikmalaya. :D

Sampai Tasik udah malam, kita turun bis dan disambung angkot, trus turun depan gang rumah. Bukannya langsung masuk rumah, tapi masuk warung tenda Batagor Kopo dahulu. Setelah sepiring batagor kopo dan sambalnya nan mantep bersemayam di perut, barulah rasanya legaaaa... :D

Habis makan baru masuk rumah papah mamah, disambut dengan cipika cipiki keluarga besarnya Ayah yang sebagian udah pada datang. Hiks hiks, sedikit nyesel juga ngga bawa Najwa karena Najwanya ditunggu-tunggu sama yang lain, dan pasti dia seneng banget kalau rame-rame begitu, tapi ya daripada kecapean semalam doang nginep. Lain kali ya Insya Alloh Najwa main lagi ke Tasikmalaya.

Karena udah malam jadi ngobrolnya sebentar aja, trus semua beranjak tidur deh. Simpan energi buat acara besok, biar mukanya fresh dan cantik-cantik. :D


Sabtu

Karena rencana akadnya jam delapan pagi, jadi dari pagi udah pada siap-siap, antri mandi dan sarapan. Mamah dan tante udah siapin sarapan mantep berupa lontong dan kari ayam. Sebagai info, di keluarga besar Ayah ini ada satu Tante yang jadi master chef andalan. Tiap kali ngumpul, selalu jadi kepala koki di dapur dan masak-masak yang enyak-enyak. Saya mah, jurusan ngupas-ngupas aja. Ngupas bawang, ngupas kentang, yang gampang-gampang ajah... :D

Habis mandi dan sarapan mulai deh pada dandan. Karena saya gak bisa dandan, maka saya nggak dandan. Cuma pakai pelembap, bedak, dan lipgloss aja, udah. :D Gak masalah sih, Ayah juga bilang udah ga usah pakai make up, gitu juga udah cantik (ceileeeee *merona*). Masalahnya cuman, kerudung ini gak tau gimana makenya. Kan seragam keluarga kombinasi dua warna, abu dan magenta. Kerudung juga ada dua, abu dan magenta. Saya gak tau nih mesti belibet lilit puntir gimana ini makenya, secara sehari-hari cuman ada satu gaya pakai kerudung, gaya dasar bin basic, dari pertama pakai kerudung ya gitu-gitu aja.

Karena udah mepet waktu dan udah berusaha praktek gaya-gaya hijabers nan cantik-cantik hasil browsing di internet, tetep gagal juga, ujung-ujungnya ikut ngantri di penata rias yang kebetulan memang ada yang datang ke rumah buat ngerias ibunya pengantin. Saya ngantri buat di make over kerudung aja, rias wajahnya sih enggak. Dan si ibu perias ini, cuma butuh waktu kurang dari 5 menit, sim salabim, udah jadi aja tuh kerudung ala kondangan. Rapi dan cakep lagi.

Pengalaman ini membuat saya jadi mikir, kayanya memang mesti perlu menguasai minimal satu gaya kerudung kondangan, jadi kalau mau kondangan ngga ribet dan bingung. Okeh, nanti kita browsing-browsing tutorial hijab yah! *tekad*


Jadi beginilah penampakannya setelah di make over, lumayan kan? :D


Selesai dandan dan semua orang siap, maka beramai-ramailah kita menuju lokasi acara pernikahan adek sepupu. Terrrrnyataa... jauuuuuuuh... :D Sempet deg-degan takut telat. Ya emang telat sih, tapi cuma 15 menit. Jadi rencana akad jam 8 pagi, nyampe lokasi rombongan kita jam 8.15. Langsung deh begitu mak-mak rempong ini nyampe, acara digelar.

Acara nikahannya adat Sunda, tentunya dengan MC, khotbah dan petuah sesepuh pakai Sundanese juga. Alhasil total roaminglah daku. Gak ada yang nyantol. :D Untungnya prosesi akad pakai Bahasa Indonesia, jadi minimal dari keseluruhan rangkaian acara, ada yang dingertiin dah.

Setelah proses akad, sungkeman, saweran, mempelai bersanding di pelaminan dan hiburan mulai dinyanyikan, kita makan-makan deh. Habis makan-makan, karena udah siang, akhirnya rombongan pamit pulang. Resepsinya sendiri kayanya dilanjut sampai sore.

Nyampe rumah, yang pertama dilakukan adalah, mandi! Di tempat acara dan sepanjang perjalanan pulang gerah banget rasanya, keringetan sampai baju basah. Begitu mandi dan ganti baju bersih, rasanya suci kembali seperti terlahir ke dunia (halah). Habis mandi kita capcus ke Swalayan, beli bingkisan buat sepupu yang baru lahiran. Trus bingkisannya kita titipin ke Tante karena kita gak sempet nengok, kan mau langsung pulang.

Sama papah dianterin pakai mobil ke pool bis, tadinya sih mau ngangkot, tapi berhubung ketambahan tentengan kardus oleh-oleh, papah kasian juga sama anak dan menantunya nan imut ini kalo berjubelan di angkot :D Sampai pool bis, persis pas bis Eksekutif ngetem di depan kita. Alhamdulillah, langsung naik. Berdasarkan pengalaman sebelumnya, sebelum berangkat kita melengkapi dengan perbekalan makan dan minum segala rupa :D Ayah seneng banget nih dapat bis Eksejutif, karena selain longgar dan nyaman, di belakang ada smoking roomnya, jadi doi bisa ngeksis di belakang kalau lagi bete.

Bis mendarat di Kampung Rambutan sekitar jam setengah sepuluh malam. Langsung pindah ke angkot, dan ngangkot sampai stasiun KRL Tanjung Barat, trus lanjut naik KRL ke Bogor. Sampai rumah jam sebelasan. Di rumah udah pada tidur, dan ternyata adek-adek ipar-ponakan udah pada datang, hore, besok rame dong. :D

Walaupun kelelahan habis backpacking dua hari, sebagai nyonya rumah yang baik, sampai rumah saya pun bersih-bersih ala kadarnya. Urusan cucian, pembagian kasur (karena banyak yang mo dateng nginep), beres-beres dikitlah, browsingan dikit (masih sempet yeeee), baru habis itu bobok cantik. :D


Minggu

Eyang akung dan adek bontot (aunty-nya Najwa) nyampe dari Jogja. Perjalanan jauh, kecapean, jadi sampe Bogor rombongan langsung leyeh-leyeh istirahat. Karena ada Eyang Uti, urusan masak-masak diserahkan kepada Eyang Uti. Saya malas ngedapur urusan rapi-rapi dan bersih-bersih aja. :D

By the way, Najwa seneng banget karena ada adeknya, Ashraf. Biasanya sepi sih sendirian di rumah, nah sekarang ada lawannya. Mainan melulu berdua, tapi seringan yang gede menjajah yang kecil -___-" Nak, bermainnya berbagi yaaa, sama-samaa....


Yang rukun ya, duo ganteng dan cantik....


Sepagian gegulingan melepaskan lelah perjalanan, siangnya udah segeran. Trus para aunty ngajakin jalan. Karena riskan hujan (udah mendung soalnya), jadi kita milih ngemall aja, aman dari serbuan hujan. Pilihan jatuh ke mall Ekalokasari Plaza, orang Bogor sih suka nyingkat sebutannya jadi Ekalos. Soalnya adek belom pernah ke Ekalos dan konon katanya di sana ada permainan edukatifnya. Jadi ya sudah, kita capcus kesana bareng krucils. Eyang akung dan uti ditinggal di rumah buat bersih-bersih istirahat.

Jalan ke Ekalos lumayan macetos, maklum kalau liburan begini orang Jakarta pindah ke Bogor semua. Tapi syukurlah kita gampang dapat parkir, pas kebetulan kita lewat pas ada mobil yang keluar. Kita langsung naik ke lantai 2, tempat permainan anak-anak. Mainannya sih nggak banyak, tapi kebetulan Najwa suka, jadi ya langsung aja dia jejingkrakan begitu ngelihat tempat mainannya. Yang disasar pertama, woohoo, ya jelas kereta. Sebagai pecinta Thomas, Chuggington dan Cho Cho Soul, Najwa langsung duduk mantep, gak mau di gerbong pula, maunya di lokomotif kereta di samping mbaknya yang jadi masinis. Yah, mohon maklum ya Mbak, untung mbaknya sabar. :D Dua kali puteran, langsung digendong turun sama Bunda. Sudah, udah cukup. Bisa bangkrut nanti Bundanya kalau naik kereta gak berenti-berenti. :D

Habis naik kereta, lihat adek Ashraf naik barongsay. Ditawarin, tapi Najwa nggak tertarik. Ya sudahlah, lanjut kita ke counter berikutnya. Nah, habis permainan barongsay itu ada counter melukis-mewarnai. Maknya langsung tertarik, berbau edukatif nih. :D Setelah dilihat-lihat, ternyata menarik juga. Jadi ada berbagai bentuk, semacam bingkai begitu, yang bisa kita "isi" tengah-tengah bingkainya dengan cat aneka warna. Bingkai ini nanti ditaruh dulu di atas pelat (kaya loyang kue kering) trus dioven supaya menempel sama pelatnya, jadi nggak lari-lari/geser-geser ketika diwarnai nanti. Habis dioven dan didinginkan, baru kita warnai pakai cat yang disediakan di botol-botol plastik. Tinggal pencet aja botolnya buat ngisi warna-warna di bingkainya. Sempat khawatir juga, mau nggak ya Najwa main beginian, kan dia nggak terlalu suka mewarnai, nanti dah dibeli mahal-mahal eh taunya anaknya nggak mau, mubazir kan. Tapi pas saya tanya, Najwa mau mewarnai pakai ini? Dan saya tunjukin caranya, dia bilang mau. Okelah, kita coba aja.

Ternyata, Najwa tertarik looooh...walaupun belepotan (pakai celemek sih, jadi bajunya aman). Eh, cuman.... yang tertarik gak cuma Najwa, yang gede-gede juga. Awalnya Najwa sendiri yang sibuk mainan cat. Habis itu ayahnya lihat, kok kayanya asyik. Trus ayahnya ikutan deh. :D Eh, habis itu para aunty ikutan juga. Walhasil workshop anak-anak jadi workshop keluarga :D Hasil warnanya? Jangan ditanya, campur baur tiada dua. Tapi namanya seni, makin nyentrik makin apik bukan? *beladiri* Setelah dioven sampai catnya kering, trus disambung-sambung sampai akhirnya jadi hiasan gantungan lucu. Najwa suka banget sama hasil karyanya, kemana-mana dibawa. Kata Najwa, "Ke Ekalos lagi Bunda, mau main cat." Iya Nak, nanti kalau libur ya.. :)


Perasaan yang mau mewarnai tadinya Najwa, kenapa jadi ikutan semuanya?


Habis dari Ekalos trus kita main ke Paper Studio di lantai bawahnya, ternyata Paper Studio itu adalah toko craft khusus untuk yang suka buat scrapbook. Ada macam-macam bentuk hiasan dan bahan kertas di sana, kita jadi punya kesempatan buat berekspresi via scrapbook dengan banyak pilihan bentuk dekorasi. Ada beberapa yang udah jadi dan cakep-cakep banget. Definitely a must try item. Karena udah terlanjur pada laper jadi kemarin belom jadi beli sih, cuma lihat-lihat aja. Sayangnya gak boleh difoto, padahal banyak banget hiasan yang imut-imut bin cute, apalagi contoh scrapbook yang udah jadi di sana bagus-bagus deh. Kayanya dibikin sama orang yang punya bakat seni deh, kalau saya, entahlah apakah akan bisa menjadi seperti itu :D


Begini lho, yang namanya scrapbook itu kurang lebih. Jadi hiasan dekoratifnya dijual terpisah dan ditempel satu-persatu sesuai kreativitas kita. Picture taken from here.


Setelah puas lihat-lihat Paper Studio, walaupun nggak beli, hehe, akhirnya kami pulang dalam keadaan lapar. Sampai rumah udah ditunggu masakan eyang uti yang enak dan terasa makin enak karena lapar itu tadi :D Apalagi ada ampela cabai hijau, wow.

Malamnya semua bobok cantik karena kecapean, sweet dream..


Senin

Hari seninnya, aunty Bebe ngantor di Bogor, hehe. Emang sengaja dipas-pasin. Pas lagi di Bogor, ambil kantor yang Bogor, jadi ngga perlu bolos. Kan kantornya ngga ikut cuti bersama. #modus #akalbulus. Sementara maknya ngantor, Ashraf ditinggal di rumah, main-main sampai puas sama kakak Najwa.

Aunty Cicit punya rencana sendiri. Jalan-jalan ke Taman Safari sama Oom Aan. Anak muda, lain lah jurusannya. :D Maknya Najwa sih, di rumah aja, bebersih dan beberes, cuci-cuci, dari kemaren belom sempet. Sorenya, Auty Bebe, Ashraf, dan Bapaknya (iyalah, masa ditinggal) pulang. Naj dadah-dadah kiss bye ke adeknya. Penghuni rumah pun berkurang, ramenya juga berkurang, hiks.


Selasa

Hari raya kurban pun, tiba. Idul Adha. Pagi-pagi udah dibangunin Eyang Uti dan siap-siap untuk sholat Ied. Najwa pun ikutan juga. Kita ambil posisi shalat di luar masjid yang lebih berangin supaya Najwa ngga cranky kepanasan. Tapi tetap aja cranky, karena lupa bawa susunya. Pas ngerasa laper, mulai rewel deh Najwa. Daripada ganggu orang dengerin khotib, yaudah saya sama Najwa pulang duluan aja. Sampe rumah kasih maem ke Najwa trus masak-masak buat sarapan, supaya yang baru pulang dari masjid bisa langsung sarapan.

Habis sarapan, Eyang Akung, Eyang Uti dan Aunty siap-siap pulang ke Semarang. Sempat ada insiden karena Oom Aan yang didaulat jadi supir cabutan ternyata berangkat dari Serpongnya siang banget. Kan rencananya pagi. No body like waiting :D Tapi emang Oom Aan dari sononya udah woles gitu sih gayanya :D Akhirnya tetep juga berangkat (walaupun jadinya siangan dari jadwal).

Setelah ditinggal para Eyangs dan Aunties, mulai deh galauisasi :D. Ya kan kerasa banget tu, habis rumah rame trus tiba-tiba sepi nyet. Dan baru kerasa.....cuapekknyyaaaaa.... :D Tapi walau begitu, sungguh liburan yang meriah dan menyenangkan. Seru abis karena semuanya ngumpul. Sering-sering dong Eyangs dan Aunties main ke Bogornya yaaaa.....

Dan, besoknya, saya pun ijin gak ngantor karena sakit kecapean. ;p