-->

Pages

Wednesday, January 8, 2014

A Day When You Leave Your Soulmate Behind

Ini judulnya kaya apaan aja yak?

Hahaha, enggak segitunya kok. Sebenernya postingan ini saya tulis karena dua hal :

1. Karena datang kepagian ke kantor jadi pemanasan dulu sebelum kerja. Pemanasannya ya begini, by blogging and blogwalking. Jadi ketahuan yak, kalau lagi rajin bikin postingan pagi, berarti karena kepagian ampe kantor. :D

2. Karena HP tercinta hari ini ketinggalan di rumaaaah.... :'( :'( :'(

Serius. Sepanjang jalan dari rumah ke kantor tadi mati gaya total. HP ketinggalan di rumah, sementara Tab ketinggalan di kantor, dan akhirnya dibawa temen yang kemarin pulang lebih belakangan dari saya (daripada ditinggal semalem di kantor tar takutnya ilang). Padahal tau kan ya, perjalanan Bogor-Jakarta di waktu orang berangkat kerja itu bisa bikin tua di jalan. Eh, udah gitu, si temen yang bawa Tab malah kelupaan Tab-nya ditinggal di rumah dia, ngga kebawa. Lengkap deh derita. No phone for today. Kecuali telepon kantor sih, kalau itu diitung telepon juga :D

But every cloud has a silver lining, alias selalu ada hikmah di setiap kejadian, di kejadian ini hikmahnya adalah jadi punya tema buat nyampah nulis di sini (maksa ye? :D)

Dipikir-pikir, jaman dahulu kala kan kita gak punya HP ya, bisa-bisa aja tuh hidup dengan tenang dan damai. Tapi kenapa sekarang kalau nggak berdekatan sama HP feelingnya nggak save gitu yah? Ada sesuatu yang hilang, yang efeknya membuat kita jadi gelisah, bete dan uring-uringan. Tanda-tanda kecanduan mungkin yaa... Hayo siapa coba sekarang yang keluar rumah (untuk jarak jauh dan makan waktu lama) dan nggak bawa HP (bukan disengaja ya, misalnya ketinggalan) trus nggak merasa gelisah? Mendingan lupa bawa duit daripada lupa bawa HP kali ya :D.

Daripada dibilang kecanduan, mungkin lebih tepatnya dibilang kebutuhan utama. Keberadaan gadget berupa telepon sekarang sudah menjadi bagian dari kebutuhan primer. Apalagi untuk emak-emak semacam saya ini, yang kalau lagi di luar rumah hawanya kepingin nelepon rumah melulu nanyain anak, gak bawa HP jelas mati kutu.

Tapi emang sih, selain sekadar telepon dan sms, fungsi puenting lainnya itu ya, buat narsis bersosialisasi. Misal kaya di perjalanan atau lagi nongkrong di mana gitu, rasanya gatel aja pingin buka HP, entah browsingan, update status atau cek sosial media yang ada beberapa biji itu :D Hidup terasa lebih berwarna yak? Kalo gak bawa kaya tadi, yah berasa kaya orang-orangan sawah, berdiri aja bengong nggak ngapa-ngapain. Untung masih diselamatkan buku, jadi paling tidak nggak totally mati gaya, di beberapa posisi masih selamat lah. Cuma buku kan nggak se-handy HP ya, misalnya kaya lagi berdiri di pinggir jalan nungguin angkot, kalau pegang buku (apalagi yang sekarang lagi dibaca, termasuk tebell) kayanya gimana banget gitu ya (walaupun ini perasaan saya sendiri sajah yang memang kurang pedean :D, kalau orang lain yang begitu bisa jadi gak aneh dan tetap terlihat manis :D), lebih ringkes kalau pegang HP aja gitu rasanya. Walaupun menurut bapak-bapak tukang ojek depan kantor hal semacam ini nggak direkomendasiin juga, "Nanti disaut orang lho Bu HP-nya, sekarang lagi banyak jambret naik motor.". Nah lo.

Balik lagi ke soal HP ketinggalan. Terkait urusan kantor, ini juga jadi membawa sedikit masalah. Periode awal tahun begini, waktunya penyusunan laporan tahunan, HP biasanya krang kring krang kring ditilpunin orang, belom sms nya, belom WA nya. Yah....mohon maaf sodara-sodara sebangsa dan setanah air, soalnya soulmate saya emang hari ini lagi nggak masuk kantor tanpa ijin.

Mr. Coffeholic dengan ringannya bahkan bilang begini, "Nggak yakin deh Bunda bisa bertahan seharian ini ga pegang HP tanpa bete dan uring-uringan."

Sejauh ini sih, bisa tuh kayanya :D. Belum bete dan uring-uringan. Soalnya di kantor ada PC, koneksi internet. Jadi ngegalaunya bisa dipindahin dari HP ke PC (teteup ya). Buat nelepon, ada telepon kantor. Yah, palingan bete nya pas berangkat tadi karena mati gaya, dan mungkin saat pulang nanti.

Mari berdoa, semoga jalanan sore nanti tidak terlalu macet dan lekas sampai di rumah. Sehingga episode mati gaya saya nggak lama-lama amat. Karena bete yang kelamaan bisa berujung jadi uring-uringan. Jangan dong yaaaa......